Islam is Universal, Islam for all!!!

"Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong agamaKu, nescaya Aku akan menolongmu serta meneguhkan kedudukanmu." Surah Muhammad:7

Friday, December 10, 2010

Qiamullail Disember & Jelajah Dakwah Penutup tirai tahun 2010, Pembuka tirai tahun 1432H


Assalamualaikum w.b.t
Kepada sahabat2 sekalian,insyaAllah PSS&KRU Tuaran akan mengadakan
Qiamullail Bulanan untuk bulan Disember ni pada ketetapan berikut:

Tarikh : 11 Disember 2010
Tempat : Masjid An-Nur,Tuaran
Masa : 5.00 petang-7.00 pagi
Kalau ada yang kabur2,hubungi : Amir-0198719216/Sarah-0198950456


Pada keesokkan harinya pula,insyaAllah Program Jelajah Dakwah diteruskan selepas
selesainya Qiam dalam jam 7.00 pagi.Sasaran kali ni juga di tempat yang sama,berdakwah
dengan masyarakat di sekitar Pekan Tuaran.Mudah-mudahan sedikit usaha ni,
mampu mengetuk pintu hati remaja Islam khususnya dan
masyarakat di Daerah Tuaran umumnya untuk menghayati dan mengamalkan ajaran Islam
dalam diri mereka.Bak kata pepatah orang Bajau "Islam For All" dan "Islam is the Way of Life"
Jom sama2 kita hadirkan DIRI dan HATI ke Qiam dan Jelajah Dakwah!!
Mulakan buku baru tahun Hijrah ni dengan amalan2 yang lebih mendekatkan diri
kepada Allah.Gunakanlah sedikit ruang dan peluang yang ada
untuk beramal lilla hi ta'ala.
Datang tau,jangan tidak datang!!!

Monday, December 6, 2010

Doa Akhir Tahun & Doa Awal Tahun

DOA KHUSUS AKHIR TAHUN HIJRAH – 29 ZULHIJJAH

Doa Akhir Tahun
Doa Akhir Tahun

Segala puji hanya layak untuk ALLAH, TUHAN semesta alam. Selawat dan salam ke atas Saidina Muhammad dan juga keluarganya dan juga para sahabat seluruhnya. Ya ALLAH, apa-apa kami lakukan pada tahun ini yang sesetengahnya ENGKAU larang dari kami melakukannya sedangkan kami belum bertaubat, dan ENGKAU pun belum meredainya, walaupun ENGKAU belum mahu melupakannya, namun ENGKAU masih mengasihi kami setelah menghukum kami, dan ENGKAU masih menganjurkan kepada kami supaya bertaubat selepas kami melakukan maksiat, maka dengan ini kami memohon ampun, maka ampunilah kami. Dan manakala apa-apa kebaikan yang kami lakukan mendapat reda-MU, ENGKAU janjikan pula pahala untuk kami, maka dengan ini kami memohonnya kepada ENGKAU wahai TUHAN yang punyai ketinggian dan kemuliaan, terimalah apa-apa dari kami dan janganlah ENGKAU kecewakan harapan kami ini. Semoga ALLAH merahmati Saidian Muhammad dan kaum keluarganya, juga para sahabatnya. Dan sekali lagi ditegaskan segala puji hanya layak untuk ALLAH, TUHAN semesta alam.
* Doa ini dibaca sementara menanti waktu Maghrib pada malam 29 Zulhijjah.


DOA KHUSUS AWAL TAHUN HIJRAH – 1 MUHARRAM 


Doa Awal Tahun
Doa Awal Tahun
 
Segala puji hanya layak untuk ALLAH, TUHAN semesta alam. Selawat dan salam ke atas saidina Muhammad semulia-mulia Rasul dan kaum keluarganya, juga para sahabat seluruhnya. Ya ALLAH, ENGKAU-lah yang kekal, yang sedia ada dari awalnya lagi, dan ENGKAU-lah yang mempunyai limpah kurnia yang besar dan pemurah yang melimpahi, maka pada tahun yang baru menjelang ini, kami memohon benteng perlindungan dari gangguan syaitan yang direnjam dan pemimpinnya, juga tentera-tenteranya. Juga minta bantuan dari gangguan nafsu amarah yang sentiasa mengajak kepada kejahatan, dan dipohon pertolongan dengan apa-apa yang boleh mendekatkan aku kepada-MU wahai TUHAN yang punyai ketinggian dan kemuliaan, wahai TUHAN yang amat Mengasihi. Dan semoga ALLAH rahmati Saidina Muhammad, Nabi yang ummi dan kaum keluarganya, juga sahabatnya. Dan segala puji-pujian untuk TUHAN Semesta alam.
* Doa ini dibaca selepas Maghrib malam 1 Muharram. Sesiapa yang membaca doa ini, syaitan berkata, “Telah amanlah anak Adam ini daripada godaanku pada tahun ini kerana ALLAH telah mewakilkan dua Malaikat memeliharanya daripada fitnah syaitan.”



KELEBIHAN PUASA BULAN MUHARAM
Daripada Abi Hurairah Radiallahu anhu ia berkata, Rasulullah s.a.w telah bersabda : “Seafdhal – afdhal puasa selepas daripada bulan Ramadhan ialah puasa bulan Muharram”.
Daripada Ali bin Abi Talib Radiallahu anhu ia berkata : “Seorang lelaki bertanya kepadaku: Bulan apakah yang engkau mahu perintahkan kepadaku supaya aku berpuasa selepas bulan Ramadhan?”. Ali Radiallahu anhu berkata : Aku tidak pernah dengar seseorang yang bertanya tentang hal ini kecuali seorang lelaki yang aku dengar ia bertanya kepada Rasulullah s.a.w. pada hal aku sedang duduk di sisi Rasulullah s.a.w. maka lelaki itu bertanya kepada Rasulullah s.a.w. : Ya Rasullulah bulan apakah yang engkau nak perintah kepadaku supaya aku berpuasa selepas bulan Ramadhan? Rasulullah s.a.w. menjawab : Jika engkau mahu berpuasa selepas bulan Ramadhan maka puasalah pada bulan Maharram kerana sesungguhnya bulan itu adalah bulan Allah.
KELEBIHAN PUASA PADA HARI ASYURA’
Daripada Ibni Abbas Radiallahu anhuma berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah berpuasa pada hari Asyura’ dan memerintahkan manusia supaya berpuasa pada hari itu. Makna hari Asyura’ ialah hari yang kesepuluh daripada Muharram dan berpuasa pada hari itu adalah sunnat yang dituntuti kerana Allah menghapuskan dosa orang yang berpuasa setahun yang lalu kerana sesungguhnya hari itu adalah hari Muasawi. Dan berpuasa pada hari Arafah, Allah menghapuskan dosa orang yang berpuasa 2 tahun yang lalu kerana sesungguhnya hari itu adalah hari Muhammad. Pada asal kalimat, berpuasa pada sepuluh hari bulan Muharram adalah perintah wajib. Tetapi, kerana telah di nasakhkan menjadi sunnat, maka perintah puasa pada hari Asyura’ itu amatlah besar pahalanya.
Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas r.a katanya: Ibnu Abbas r.a pernah ditanya mengenai masalah berpuasa pada hari Asyura. Beliau menjawab: Aku tidak pernah melihat Rasulullah s.a.w berpuasa sehari pada hari Asyura kerana mencari kelebihan iaitu fadhilat yang tidak ada pada hari-hari yang lain selain dari hari ini.
Daripada A’isyah Radiallahu anha ia berkata : Adalah hari Asyura’ itu satu hari yang telah berpuasa oleh orang Qurais pada zaman jahiliyyah dan adalah Rasulullah s.a.w. tiba di Madinah ia pun berpuasa pada hari itu dan ia memerintahkan manusia supaya berpuasa. Apabila puasa bulan Ramadhan telah di fardukan, maka puasa pada hari Asyura’ itu tidak menjadi wajib lagi dan mereka pun meninggalkan amalan berpuasa pada hari Asyura’. Maka barangsiapa menghendaki, hendaklah berpuasa dan barangsiapa tidak menghendaki bolehlah meninggalkannya.
Diriwayatkan daripada Abdullah bin Umar r.a katanya: Orang-orang jahiliah berpuasa pada hari Asyura. Rasulullah s.a.w dan orang-orang Islam, sebelum diwajibkan berpuasa bulan Ramadan, juga berpuasa pada hari tersebut. Setelah puasa Ramadan diwajibkan, Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya Asyura itu adalah hari-hari Allah. Sesiapa yang ingin berpuasa, berpuasalah dan sesiapa yang tidak ingin berpuasa, dibolehkan berbuka.
10 MUHARRAM (HARI ASYURA’) MENINGGALKAN BANYAK PERISTIWA SEJARAH DIANTARANYA:
1) Arasy, kurshi dan Syurga dicipta.
2) Langit, matahari, bulan, bintang dan bumi dicipta.
3) Nabi Adam dicipta dari tanah.
4) Nabi Adam dimasukkan ke dalam Syurga.
5) Taubat Nabi Adam diterima ALLAH.
6) Bahtera Nabi Nuh mendarat di bukit Judi.
7) Nabi Ibrahim keluar daripada api.
8) Penglihatan Nabi Yaakub pulih semula.
9) Nabi Yusuf keluar dari perigi.
10) Nabi Ayub sembuh daripada menderita penyakit kulit.
11) Nabi Musa selamat menyeberangi lautan sementara Firaun dan pengikut²nya tenggelam ke dalam lautan Merah.
12) Nabi Sulaiman dikurniakan semula kekuasaan (kerajaan).
13) Nabi Yunus dikeluarkan dari perut ikan Nun.
14) Nabi Isa dilahirkan.
15) Nabi Isa diangkat kelangit.
16) Hujan turun buat kali pertama kalinya membasahi bumi

Tuesday, November 30, 2010

Nama Disebalik Rachel Corrie...

Rachel Corrie adalah seorang relawan perempuan asal Amerika yang peduli pada tragedi kemanusiaan di Palestina. Rachel Corrie (April 10, 1979-16 Maret 2003) adalah seorang anggota Gerakan Solidaritas Internasional (ISM) yang bepergian sebagai aktivis ke Jalur Gaza selama Intifadah Al-Aqsa.

Dari perjalanannya di Palestina, Corrie berkabar pada orang tuanya bagaimana kekejaman zionis Israel yang dia saksikan.Yang membuatnya sedih dan malu terutama karena pemerintahan negaranya Amerika Serikat turut mendukung semua kekejaman di Palestina.Di Catatan hariannya, Corrie menulis “Amerika tak mempesonaku lagi. Ia tak mampu memikatku lagi. Ia pudar dan terlipat di pinggiran pikiranku….” Menurutnya, Rachel Corrie juga ingin menegaskan bahwa masalah Palestina bukan hanya masalah dan beban bangsa Palestina semata tetapi juga tanggung jawab dan empati dunia manapun.

Rachel Corrie
rachel corrie



Mahkamah:

Saat-saat terakhir kematian Rachel Corrie yang dilanggar dan dihimpit hingga hancur oleh jentolak berat Israel, aktivitis keamanan dari Amerika Syarikat, diceritakan oleh rakan beliau sebagai saksi di Mahkamah Israel pada hari Rabu.

Ibu bapa Rachel Corrie yang menyaman kerajaan Israel akibat pembunuhan anak mereka, hadir pada sidang mahkamah tersebut dan mendengar sendiri bagaimana anak mereka dibunuh dengan kejamnya dimana kerajaan Israel langsung tidak mengutuk pembunuhan tersebut.

Richard Purssell, aktivitis keamanan Britain daripada kumpulan International Solidarity Movement (ISM) menceritakan bagaimana beliau melihat Rachel dilanggar dan diheret sejauh 4 meter oleh jentolak Israel dengan kelajuan pejalan kaki yang berjalan cepat.

Rachel Corrie
sumber : http://myusra74.blogspot.com/2010/06/siapa-rachel-corrie.html

<span>Perjuangan Sedunia untuk Palestin</span>

Pada 30 Mac 2010, sebuah kapal seberat 1800-tan telah dibeli melalui lelongan di Dundalk, Ireland dgn harga 70,000 pound sterling oleh Gerakan Pembebasan Gaza (Free Gaza Movement).

Ianya telah diperbaiki dan diperlengkapkan untuk pelayaran ke Gaza.

Kapal itu dinamakan Rachel Corrie.

Rachel Corrie

Dia telah dibunuh dengan kejam oleh Tentera Yahudi ketika percubaan menghalang jentolak Zionis meruntuhkan rumah saudara kita penduduk Palestin yg bernama Samir Nasrallah di Semenanjung Gaza.



Pihak Yahudi yang terkenal dengan sifat yang keji telah menafikannya tetapi bukti dan saksi telah berjaya menunjukkan memang dia telah dilanggar dan dengan sengaja.

Sebelum dilanggar


Selepas dilanggar


Menurut akhbar, Corrie dan rakan-rakan beliau bertindak menjadi Perisai Manusia. Beliau yang mengambil cuti setahun dari pengajiannya di Evergreen State College telah ke Palestin untuk menyertai Intifada ke 2.


Beliau telah meninggal dunia akibat cedera parah akibat tekanan melampau pada dada yang menyebabkan tulang rusuk, tulang belakang, skapula dan dorsal spinal column, paru-paru kanan koyak dengan pendarahan teruk di kaviti pleural.


sumber : http://fajridil.blogspot.com/2010/07/kapal-rachel-corrie-siapa-rachel-corrie.html

Saya ingin membawa sahabat-sahabat renung seketika.
Buka mata hati, buka minda!!! Bukan hanya hanyut bersama budiman zaman tetapi membawa diri...
Sedangkan orang non-muslim berjuang mempertahankan Palestin hingga ke titisan darah terakhir apatah lagi kita yang seagama dengan mereka di Palestin???


Wallahu'alam...


Saturday, November 13, 2010

Kamu Lupa Asah Kapak


Sampai satu tahap dalam kehidupan, selepas kita mengharunginya dengan penuh kesungguhan dan kegigihan, kita akn melanggar dinding kepenatan. Kita rasa seakan keletihan. Tiba-tiba hilang kekuatan. Kita lihat prestasi kita menurun. Kita nampak kualiti kita merendah. Tertanya-tanya kita akan sebabnya. Lantas kita melipat gandakan usaha, menambah amal, tetapi apa yang terjadi adalah penurunan. Turun dan semakin turun. Kenapa? Kerana kita lupa asah ‘kapak’ kita.



Kisah Si Pemotong Pokok

Terdapat seorang pemotong pokok, bersama kapaknya yang sangat tajam. Dia hendak bekerja mencari makan. Maka dia pergi bertemu dengan tuan kepada tanah yang dipenuhi banyak pokok. Tuan tanah itu memerlukan orang untuk menebang pokok.

Maka bermulalah kerjanya. Hari pertama dia berjaya menumbangkan 30 batang pokok. Dia memulakan hari keduanya dengan gembira, juga 30 batang pokok berjaya ditumbangkannya. Tuan tanah gembira. Pemotong pokok juga senang hati. Esoknya dia berjanji akan datang lagi. Namun perkara mengejutkan berlaku pada hari ketiga. Dia hanya mampu memotong 20 batang pokok sahaja.
Si pemotong kehairanan, dia tidak merasa staminanya menurun. Maka dia berkata kepada tuan tanah esok saya akan potong banyak lagi. Dia berazam melipat gandakan usaha. Namun, hari keempat, dia hanya mampu memotong 10 batang pokok. Lebih sedikit dari hari ke-3. Walaupun dia telah berusaha lebih kuat dia tidak senang dengan prestasinya. Maka sekali lagi dia berjanji dengan tuan tanah. Esok, saya akan memperbaiki prestasi saya.

Pada hari ke-5, dia bermati-matian berusaha. Namun dia hanya mampu menebang lima batang pokok sahaja. Dia menangis di akhir hari itu. Menghentam-hentam dirinya dengan pertanyaan kenapa? Tuan tanah yang melihat si pemotong itu pun datang mendekatinya dan bertanya apakah kamu mengasah kapak itu? Ketika itu si pemotong tersentak. Ya, dia tidak mengasah kapaknya!

 
Kapak Dalam Kehidupan Kita

Di dalam kehidupan kita, kapak dalam cerita tadi boleh didefinisikan sebagai daya keimanan. Sampai satu tahap, selepas mengharungi pelbagai jenis cabaran dan dugaan, akan muncul satu dugaan di dalam kehidupan kita. Itulah dia dugaan rasa penat, rasa lemah, rasa tak bermaya untuk melaksanakan kerja.
Kita perasan akan masalah ini apabila ia berlaku. Tetapi biasanya langkah penyelesaian yang diambil oleh kita adalah silap. Kita biasanya akan bertindak untuk melipat gandakan usaha, menambah lagi berat atas kehidupan kita dan sebagainya. Kita terlupa untuk melihat punca sebenarnya. Daya keimanan. Apakah sumbar daya itu kita lihat kembali.


Kenapa tidak lagi membaca al-Quran dengan banyak? Kenapa tidak mampu lagi solat dengan kusyuk? Kenapa tidak mampu lagi menundukkan pandangan? Kenapa tidak mampu lagi istiqamah atas kebaikan? Kenapa rasa tidak mampu memikul kebaikan sepanjang amalan kehidupan?
Kerana daya keimanan kita menumpul. Yang menolak manusia, hamba kepada Allah SWT untuk kekal taat kepadaNya yang Ghaib itu, untuk mengejar pahala pemberianNya yang tidak kelihatan itu, hanyalah dengan keimanan. Apabila keimanan menumpul, maka kekuatan untuk beramal juga menurun.

 
Menghidupkan Daya Keimanan

Sekiranya kita perasan akan hal ini, penurunan kualitidan prestasi kita sebagai hamba Allah SWT, maka langkah untuk menghidupkan keimanan itu perlu diambil. Antara yang utama adalah kembali memerhatikan hubungan dengan Allah SWT. Muhasabah dan membuat pengisian. Sebab itu, kata-kata yang masyhur daripada sahabat rasulullah SAW, antaranya adalah: “Mari duduk sebentar dan beriman”.
Bukanlah beriman itu sebentar sahaja. Tetapi dalam waktu yang sebentar itu, keimanan itu di‘recharge’ kembali untuk dibawa mengalir pada segenap kehidupan, segenap kerja dan amalan. Sebab itu, kadang-kala jiwa ini perlu kembali di‘recharge’. Perlu wujud tempat perhentian untuk kita mengambil ‘bekalan’.
Antara cara lain adalah duduk bersama rakan-rakan yang soleh solehah, lakukan program bersama seperti solat Subuh berjemaah, Qiamullail bersama, dalam kadar yang sederhana seperti seminggu atau dua minggu sekali. Berziarah bertemu mereka juga satu bentuk tambahan kekuatan.



 
Maka Perhatikan Kapak Kalian

Dalam hidup kita, kita perlu menebas jahiliah. Apabila hendak beramal kita perlu menebas kemalasan, hasutan, godaan dan sebagainya. Hendak taat kepada Allah, kita perlu menebas syaitan dan cinta kepada hawa nafsu. Kita memerlukan kapak kita. Justeru, jangan kita lupa mengasahnya. Kekuatan tidak akan terbina dengan tiba-tiba pasti ada sumbernya. Maka bila kekuatan kita punya masalah, maka lihatlah akan sumbernya. Jangan biarkan rawatannya terlewat, nanti diri sendiri akan merana.


Wallahualam..

Friday, October 29, 2010

Lama tidak Update???

Assalamualaikum buat pengunjung-pengunjung setia blog, buat masa ini moderator sibuk sikit dengan peperiksaan akhir tahun. Untuk beberapa minggu ini artikel baru untuk blog ini tidak akan diUpdate. Saya titipkan sepotong doa kepada sahabat-sahabat yang mengambil peperiksaan juga.



Thursday, October 14, 2010

Terhukum oleh Ketamakan Sendiri

Assalamualaikum wahai pengunjung-pengunjung blog warna hijau yang mendamaikan ini(gurau ya). Warna blog bukanlah menjadi penilai kepada sesuatu artikel yang hebat atau sebagainya. Tapi ia menjadi daya tarikan kepada sesiapa yang gemar membuka blog dan akan berhenti seketika untuk membaca artikel-artikel dari blog tersebut.:-)

Pada kali ini saya ingin berkongsikan suatu kisah yang masyhur pada zaman dahulu.
"Terhukum oleh Ketamakan Sendiri"

Seorang menteri yang tamak dan kaki rasuah selalu sahaja menyusahkan urusan seorang pemerintah yang adil. Namun, untuk menghukumnya bukan mudah kerana si menteri tersebut mempunyai rangkaian perhubungan yang sangat kuat, sama ada di kalangan sesama menteri mahupun dengan angkatan tentera.


Sultan yang adil lagi baik hati telah didesak berkali-kali untuk mengenakan tindakan terhadap menteri. Anehnya baginda terap sabar sehingga tiba suatu hari, baginda bertitah kepada menteri tersebut.

"Hari ini kamu akan mendapat kurniaan dari beta."
"Kurniaan apa tuanku, patik sedia menerimanya." Sahut menteri yang tamak itu dengan gembira.
"Beta ingin mengurniakan kamu tanah!" Titah sultan.
Terima kasih tuanku. Boleh hamba tahu seluas mana, tuanku?"
"Begini, selepas subuh kamu berjalanlah dari pintu istana itu sejauh mana yang kamu terdaya dan ulang semula sebelum waktu Zuhur."
"Maksud tuanku?"
" Sejauh mana kamu mampu berjalan dan pulang ke istana, maka seluas itulah tanah yang akan dikurniakan kepada kamu."

Betapa gembiranya hati menteri yang tamak itu. Namun, para pegawai yang lain mencemik. Mengapa sultan masih bermurah hati kepadanya?

Esok pagi selepas Subuh, dia pun memulakan perjalanannya ke satu arah. Jauh dan semakin jauh.

Hampir waktu Zuhur, para menteri, pegawai istana dan sultan menunggu ketibaan menteri yang tamak itu untuk mengetahui seluas mana tanah yang bakal dianugerahkan. Namun, si menteri tidak juga kunjung tiba. Masuk solat Zuhur, dan selepas mereka solat berjemaah, menteri yang ditunggu tidak juga tiba.

Tiba-tiba seorang pengawal datang membawa berita, "Tuanku, menteri telah jatuh pengsan dalam perjalanannya..."
"Perjalanannya pulang atau menjauh dari sini?" Tanya sultan.
"Dalam perjalanan menjauh dari sini." Jawab pengawal.
"Hah!" Serentak bunyi suara kehairanan bergema di seluruh istana.

Jelaslah sifat tamaknya itu mendorongnya pergi jauh dan semakin jauh dan tidak terfikir untuk pulang, hingga akhirnya jatuh pengsan kerana keletihan!
Baginda sultan tersenyum. Dia telah pun berjaya menghukum menteri yang tamak itu.

PENGAJARAN: Orang yang tamak tidak akan cukup dengan yang sedikit dan tidak akan puas dengan yang banyak. Tidak menunggu orang lain untuk 'menghukum' orang yang tamak sebaliknya sifat tamak itu sendiri akan menghukum dirinya



Thursday, September 23, 2010

Pengaruh 'Ladies First' dari Barat

Keimanan adalah asas kepada kejayaan menjalani ujian Allah di atas muka bumi ini. Hanya dengan keimanan seseorang dapat menentukan hala tuju kehidupannya di dunia dengan jelas. Jika dikaitkan dengan keimanan dengan isu wanita hari ini, maka sudah sepatutnya segala bentuk perbincangan tentang kaum wanita dilandaskan kepada asas keimanan dan atas konsep hidup sebagai ujian.
Inilah yang berlaku pada kaum wanita di zaman Rasulullah SAW apabila berasa dianak tirikan dalam mengaut sebanyak mungkin ganjaran pahala daripada Allah Taala. Mereka melihat kaum lelaki mendapat peluang yang terbuka luas untuk meraih ganjaran pahala yang menjamin kehidupan mereka di akhirat. Kaum lelaki dilihat dapat solat berjemaah di masjid yang diberikan ganjaran 27 kali ganda ganjaran berbanding dengan mereka yang solat seorang diri di rumah yang hanya mendapat satu ganjaran. Mereka melihat lelaki mendapat ‘tiket ekspress’ memasuki syurga apabila dianugerahkan syahid di medan jihad menentang orang kafir sedangkan mereka tidak mempunyai peluang berjihad. Memikirkan masa depan di akhirat, mereka telah menghantar utusan untuk bertanyakan hal tersebut kepada saidatina Aisyah isteri Rasulullah SAW. Apabila Rasullah SAW mendengar rungutan daripada kaum wanita ini, baginda mengungkapkan jawapan yang mengembirakan.
Baginda bersabda: “Apabila seorang isteri itu taat menunaikan sembahyang fardhu, berpuasa di bulan Ramadhan, taat dan menjaga maruah suaminya maka dia akan beroleh segala pahala yang diperolehi oleh suaminya.”
                Asas keimanan dan konsep hidup sebagai ujian ini jauh sekali wujud apabila perjuangan wanita Islam moden masa kini ditimbulkan hasil daripada tiupan angin perjuangan wanita di Barat. Wanita Barat tidak mengenal erti keimanan dan tidak pernah memahami hidup sebagai ujian.
                Maka, apabila isu dan perjuangan wanita Islam hari ini adalah hasil daripada tiupan isu dan perjuangan  wanita Barat, tetapi cuba diadaptasikan dan disarungkan dengan pakaian umat Islam, maka kadang-kadang ia mendatangkan kekaburan dan dilema kepada kaum wanita sendiri.
gambar hiasan

                Oleh itu wujudlah kaum wanita yang bangun untuk berjuang menuntut hak kesaksamaan dengan kaum lelaki didorong oleh sentimen persaingan, kebencian, buruk sangka, keagungan dunia dan kadang-kadang ditiup oleh sentimen permusuhan. Dalam kamus perjuangan mereka langsung tidak ada perkataan iman dan ujian. Perkiraan mereka hanya di dunia tanpa menjangkau kehidupan selepas mati. Matlamat mereka hanyalah kepuasan mendapat hak bukannya keredhaan Allah. Elemen keagamaan langsung tidak wujud dalam kamus perjuangan mereka kecuali beberapa fakta syariat yang boleh dipergunakan untuk mencapai cita-cita mereka.

Sunday, September 19, 2010

Nikmat Ketika Sakit


Penghapusan dosa-dosa lalu adalah ganjaran besar kepada mereka yang ditimpa penyakit.


“Beritakanlah khabar gembira, sesungguhnya Allah Azza wal Jalla pernah berfirman: “Penyakit itu adalah api-Ku yang Aku timpakan kepada hamba-Ku yang mukmin di dunia ini agar dia dapat selamat dari api neraka pada hari akhirat nanti.” (hadith riwayat Imam Ahmad)

Apabila seseorang itu ditimpa sesuatu penyakit, kesakitan yang menghinggapi tubuh badannya pasti akan menyebabkan dia merasa tidak selesa, lemah dan hilang selera makan. Kebebasan seseorang untuk melakukan aktiviti harian turut menjadi terbatas disebabkan sesetengah jenis peyakit.

Ditimpa penyakit merupakan salah satu bentuk ujian daripada Allah SWT kepada hamba-hambaNya agar dapat dikenalpasti siapakah dikalangan hamba-hambaNya yang sabar di saat ditimpa musibah. Sebagai mukmin yang sejati, seseorang itu tidak hanya merasa gembira dan bersyukur kepada Allah ketika dikurniakan kesenangan dalam kehidupannya, tetapi dia juga perlu redha dan bersabar saat ditimpa apa jua musibah termasuk ketika jatuh sakit.

Rasulullah SAW bersabda: “Sungguh aneh bagi seseorang mukmin itu, seluruh keadaan yang menimpa dirinya dianggap sebagai sesuatu kebaikan bagi dirinya. Keadaan seperti ini tidak akan ditemui pada sesiapapun kecuali seorang yang beriman. Jika dia mendapat kesenangan lalu dia bersyukur, maka perkara itu mendatangkan kebaikan bagi dirinya. Jika dia mendapat kesusahan lalu dia bersabar maka perkara itu akan mendatangkan sebuah kebaikan untuk dirinya”. (Hadith riwayat Imam Muslim)

Justeru sifat sabar ketika ditimpa apa jua jenis penyakit merupakan di antara cirri-ciri golongan yang beriman. Kesabaran tersebut akan mendatangkan ganjaran yang baik daripada Allah SWT kepada hambaNya yang taat dalam apa jua keadaan hidupnya.

Rasulullah SAW bersabda: Tidaklah seorang muslim ditimpa sakit melainkan dengannya Allah akan menggugurkan kesalahan-kesalahannya sebagaimana daun pohon yang berguguran”. (Hadith riwayat Imam Al-Bukhari)

Bagi mereka yang bersabar ketika ditimpa musibah atau sakit nescaya ia akan dicatat sebagai suatu amalan mulia yang berhak mendapat pahala dan darjatnya di sisi Allah.

Rasulullah bersabda: “Tidaklah seorang mukmin yang terkena sesuatu penyakit meskipun hanya pada uratnya sahaja, melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya dengan penyakit tersebut, akan dicatatkan baginya suatu kebaikan dan diangkat darjatnya.” (Hadith riwayat Imam Tabrani)

                Dengan penghapusan dosa-dosa serta ganjaran pahala bagi mereka yang redha dengan ujian Allah, maka tentu sekali sifat sabar ketika ditimpa penyakit ini merupakan salah satu faktor yang dapat memudahkan seseorang itu memasuki syurga di akhirat kelak dan menjauhkan seseorang itu dari tercampak ke neraka jahanam.

Allah SWT berfirman: “Dan kami berikan ujian kepada mereka dengan (nikmat) yang baik-baik dan (bencana) yang buruk-buruk agar mereka kembali (kepada kebenaran).” Surah Al-A’raf:168

Begitulah kasih sayang Allah yang tidak mahu hambaNya terus dalam kelalaian.





Tuesday, August 31, 2010

365 HARI HANYA 1 MALAM SAHAJA MALAM LAILATUL QADAR


"Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!" (Quran, Al-Qadr 97: 1-5)

1 tahun = 365 hari

1 hari = 24 jam

1 tahun = 365 x 24 = 8760 jam

1 jam = 60 minit
1 tahun = 8760 x 60 = 525600 minit

> masa yang Allah beri untuk setiap individu, kecuali yang telah ditetapkan waktunya.

Dalam 365 hari, ada 30 hari yang berkat dan rahmat sangat luas = bulan Ramadhan

Dan dalam 30 hari tu, hanya 5 hari sahaja yang perlu diburu sebaik mungkin

Sebab, dalam 5 hari, hanya 1 MALAM SAHAJA, yang telah Allah pilih malamnya lebih baik dari 1000 BULAN

1000 bulan = 83 tahun 4 bulan (usia yang dijangkakan sama ada diri sudah tiada atau dah menjadi nenek yang sangat uzur sekiranya masih hidup)

Cuba bayangkan, ibadah dari Maghrib (kira-kira 7 malam), sampai Subuh esok (7 pagi) = 12 jam SAHAJA,

KESIMPULAN ==> SANGAT HINA DAN TERSANGATLAH RUGI, KALAU MALAM LAILATUL QADR TURUN, DAN SAAT ITU, ENGKAU MENYIA-NYIAKANNYA.


Tuesday, August 24, 2010

HATI-HATI DENGAN MAKANAN YANG KITA MAKAN!!!!

Halal kah? Cuba check apa ramuannya?

Assalamualaikum, untuk makluman, bagi bahan makanan/perasa/emulsifier yang bertanda e-coded seperti E 471, E 122 dan lain-lain adalah berkemungkinan ianya haram atau halal dengan merujuk terlebih dahulu kepada sumber yang digunakan dalam penghasilan bahan-bahan tersebut. Merujuk kepada E 471 (bahan emulsifier makanan), ia mempunyai 2 kemungkinan iaitu boleh diperbuat dari bahan yang halal atau haram. Oleh sebab itu bagi sesetengah makanan yang diperbuat di Malaysia, yang telah disahkan halal oleh JAKIM tetapi terdapat penggunaan E471, diharap para pengguna tidak panik kerana JAKIM telah memastikan bahawa bahan tersebut adalah bersumberkan kepada bahan yang halal. Emulsifier 471 boleh diperbuat dari sumber lemak haiwan dan sumber lemak tumbuhan, bagi produk import atau luar negara, pengguna Muslim perlulah berhati-hati kerana tidak ada pengesahan yang dapat dibuat bagi menentukan kehalalan bahan tersebut, tetapi selagi produk itu diperbuat di Malaysia dan telah mendapat pengesahan halal JAKIM, insya-allah produk/bahan tersebut telah dikenal pasti dari sumber yang halal walau pun menggunakan kod yang sama dengan bahan yang dikhuatiri haram.

RENUNG-RENUNGKAN DAN SELAMAT BERAMAL...
 
Sumber :-

1. http://mkgraja.com/modules/wordpress/?p=8
2. http://www.halal.gov.my/v2/

Monday, August 16, 2010

Sedekah di Bulan Ramadhan

Mukmin Sejati Itu Dermawan


Salah satu pintu yang dibuka oleh Allah untuk meraih keuntungan besar dari bulan Ramadhan adalah melalui sedekah. Islam sering menganjurkan umatnya untuk banyak bersedekah. Dan bulan Ramadhan, amalan ini menjadi lebih dianjurkan lagi. Dan demikianlah sepatutnya akhlak seorang mukmin, yaitu dermawan. Allah dan Rasul-Nya memerintahkan bahkan memberi contoh kepada umat Islam untuk menjadi orang yang dermawan serta pemurah. Ketahuilah bahwa kedermawanan adalah salah satu sifat Allah Ta’ala, sebagaimana hadits:

‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها

“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)


Dari hadits ini demikian dapat diambil kesimpulan bahwa pelit dan bakhil adalah akhlak yang buruk dan bukanlah akhlak seorang mukmin sejati. Begitu juga, sifat suka meminta-minta, bukanlah ciri seorang mukmin. Bahkan sebaliknya seorang mukmin itu banyak memberi. Sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

‏اليد العليا خير من اليد السفلى واليد العليا هي المنفقة واليد السفلى هي السائلة

“Tangan yang di atas lebih baik dari tangan yang di bawah. Tangan di atas adalah orang yang memberi dan tangan yang dibawah adalah orang yang meminta.” (HR. Bukhari no.1429, Muslim no.1033)


Selain itu, sifat dermawan jika di dukung dengan tafaqquh fiddin, mengilmui agama dengan baik, sehingga terkumpul dua sifat yaitu alim dan juud (dermawan), akan dicapai kedudukan hamba Allah yang paling tinggi. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إنَّما الدنيا لأربعة نفر: عبد رزقه الله مالاً وعلماً فهو يتقي فيه ربه ويصل فيه رحمه، ويعلم لله فيه حقاً فهذا بأفضل المنازل

“Dunia itu untuk 4 jenis hamba: Yang pertama, hamba yang diberikan rizqi oleh Allah serta kepahaman terhadap ilmu agama. Ia bertaqwa kepada Allah dalam menggunakan hartanya dan ia gunakan untuk menyambung silaturahim. Dan ia menyadari terdapat hak Allah pada hartanya. Maka inilah kedudukan hamba yang paling baik.” (HR. Tirmidzi, no.2325, ia berkata: “Hasan shahih”)


Keutamaan Bersedekah

Diantara keutamaan bersedekah antara lain:


1. Sedekah dapat menghapus dosa.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
والصدقة تطفىء الخطيئة كما تطفىء الماء النار
“Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (HR. Tirmidzi, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Tirmidzi, 614)

2. Orang yang bersedekah akan mendapatkan naungan di hari akhir.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan tentang 7 jenis manusia yang mendapat naungan di suatu, hari yang ketika itu tidak ada naungan lain selain dari Allah, yaitu hari akhir. Salah satu jenis manusia yang mendapatkannya adalah:
رجل تصدق بصدقة فأخفاها، حتى لا تعلم شماله ما تنفق يمينه
“Seorang yang bersedekah dengan tangan kanannya, ia menyembunyikan amalnya itu sampai-sampai tangan kirinya tidak mengetahui apa yang disedekahkan oleh tangan kanannya.” (HR. Bukhari no. 1421)

3. Sedekah memberi keberkahan pada harta.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ما نقصت صدقة من مال وما زاد الله عبدا بعفو إلا عزا
“Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya.” (HR. Muslim, no. 2588)

4. Allah melipatgandakan pahala orang yang bersedekah.

Allah Ta’ala berfirman:
إِنَّ الْمُصَّدِّقِينَ وَالْمُصَّدِّقَاتِ وَأَقْرَضُوا اللَّهَ قَرْضاً حَسَناً يُضَاعَفُ لَهُمْ وَلَهُمْ أَجْرٌ كَرِيمٌ
“Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah baik laki-laki maupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipat-gandakan (ganjarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.” (Qs. Al Hadid: 18)

5. Terdapat pintu surga yang hanya dapat dimasuki oleh orang yang bersedekah
من أنفق زوجين في سبيل الله، نودي في الجنة يا عبد الله، هذا خير: فمن كان من أهل الصلاة دُعي من باب الصلاة، ومن كان من أهل الجهاد دُعي من باب الجهاد، ومن كان من أهل الصدقة دُعي من باب الصدقة
“Orang memberikan menyumbangkan dua harta di jalan Allah, maka ia akan dipanggil oleh salah satu dari pintu surga: “Wahai hamba Allah, kemarilah untuk menuju kenikmatan”. Jika ia berasal dari golongan orang-orang yang suka mendirikan shalat, ia akan dipanggil dari pintu shalat, yang berasal dari kalangan mujahid, maka akan dipanggil dari pintu jihad, jika ia berasal dari golongan yang gemar bersedekah akan dipanggil dari pintu sedekah.” (HR. Bukhari no.3666, Muslim no. 1027)

6. Sedekah akan menjadi bukti keimanan seseorang.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
والصدقة برهان
“Sedekah adalah bukti.” (HR. Muslim no.223)
An Nawawi menjelaskan: “Yaitu bukti kebenaran imannya. Oleh karena itu shadaqah dinamakan demikian karena merupakan bukti dari Shidqu Imanihi (kebenaran imannya)”

7. Sedekah dapat membebaskan dari siksa kubur.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إن الصدقة لتطفىء عن أهلها حر القبور
“Sedekah akan memadamkan api siksaan di dalam kubur.” (HR. Thabrani, di shahihkan Al Albani dalam Shahih At Targhib, 873)

8. Sedekah dapat mencegah pedagang melakukan maksiat dalam jual-beli
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
يا معشر التجار ! إن الشيطان والإثم يحضران البيع . فشوبوا بيعكم بالصدقة
“Wahai para pedagang, sesungguhnya setan dan dosa keduanya hadir dalam jual-beli. Maka hiasilah jual-beli kalian dengan sedekah.” (HR. Tirmidzi no. 1208, ia berkata: “Hasan shahih”)

9. Orang yang bersedekah merasakan dada yang lapang dan hati yang bahagia.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan permisalan yang bagus tentang orang yang dermawan dengan orang yang pelit:
مثل البخيل والمنفق ، كمثل رجلين ، عليهما جبتان من حديد ، من ثديهما إلى تراقيهما ، فأما المنفق : فلا ينفق إلا سبغت ، أو وفرت على جلده ، حتى تخفي بنانه ، وتعفو أثره . وأما البخيل : فلا يريد أن ينفق شيئا إلا لزقت كل حلقة مكانها ، فهو يوسعها ولا تتسع
“Perumpamaan orang yang pelit dengan orang yang bersedekah seperti dua orang yang memiliki baju besi, yang bila dipakai menutupi dada hingga selangkangannya. Orang yang bersedekah, dikarenakan sedekahnya ia merasa bajunya lapang dan longgar di kulitnya. Sampai-sampai ujung jarinya tidak terlihat dan baju besinya tidak meninggalkan bekas pada kulitnya. Sedangkan orang yang pelit, dikarenakan pelitnya ia merasakan setiap lingkar baju besinya merekat erat di kulitnya. Ia berusaha melonggarkannya namun tidak bisa.” (HR. Bukhari no. 1443)

Dan hal ini tentu pernah kita buktikan sendiri bukan? Ada rasa senang, bangga, dada yang lapang setelah kita memberikan sedekah kepada orang lain yang membutuhkan.


Wednesday, August 11, 2010

Adab-Adab Puasa dan Solat Tarawih.


Masjid Negeri Sabah

Setiap orang yang mengerjakan puasa perlu mematuhi beberapa peraturan dan adab yang boleh menyempurnakan ibadah tersebut. Antara yang terpenting adalah:


1. Menjaga lidah daripada berdusta, mengumpat dan mencampuri urusan orang lain yang tiada kena-mengena dengannya;

2. Memelihara mata dan telinga daripada melihat dan mendengar perkara yang dilarang oleh syarak dan yang sia-sia;

3. Mengawal perut daripada merasai makanan dan minuman yang haram atau yang mengandungi unsur syubhat terutama ketika berbuka dan berusaha sedaya mungkin untuk menghasilkan pemakanan yang halal lagi bersih. Ulama silam pernah berpesan: “Apabila kamu berpuasa maka perhatikanlah apa yang akan dijadikan makanan berbukamu dan di manakah kamu akan berbuka?” Ia adalah panduan yang terbaik bagi mengawasi diri daripada terjebak dengan unsur-unsur makanan yang tidak halal;

4. Berusaha menjaga kesemua pancaindera dan anggota tubuh badan daripada mendekati atau melakukan maksiat dan perkara yang sia-sia. Dengan demikian ibadah puasanya akan suci dan sempurna. Terdapat ramai yang memenatkan diri dengan berlapar dan berdahaga, membiarkan diri terdorong kepada perlakuan dosa dan noda, kerana itu puasanya rosak binasa dan keletihannya tidaklah berbaloi sebagaimana maksud sabda Rasulullah s.a.w.: Ramai yang berpuasa tidak mendapat ganjaran daripada puasanya melainkan lapar dan dahaga. (Riwayat an-Nasaei)

Meninggalkan maksiat menjadi kewajipan kepada seluruh orang Islam sama ada mereka sedang berpuasa atau tidak. Apatah lagi bagi yang berpuasa, ia lebih dituntut dan diwajibkan. Sabda Rasulullah, Puasa itu adalah ‘perisai’, sekiranya seseorang daripada kalangan kamu sedang berpuasa janganlah dia bercakap kotor, melakukan keburukan dan berbuat bodoh. Jika ada orang lain yang mengejinya atau cuba memeranginya maka hendaklah dia katakan kepada orang itu: “Saya sedang berpuasa.” (Riwayat Bukhari dan Muslim);

5. Jangan membanyakkan tidur pada siang harinya dan makan pada malamnya, bahkan bersederhanalah pada kedua-duanya bagi menyelami kejerihan lapar dan dahaga. Dengan demikian sanubarinya terkawal, keinginan nafsunya kurang dan hatinya ceria. Itulah rahsia dan intipati puasa yang perlu dicapai;

6. Jauhkan diri daripada mengikut dorongan nafsu ketika berbuka dengan beraneka jenis makanan yang lazat-lazat. Sebaik-baiknya adat makannya sama sahaja pada bulan puasa dan bulan-bulan yang lain. Penggemblengan diri dalam mengurangkan tuntutan jasmani dan keinginan perasaan memberikan kesan yang positif terhadap kecerahan hati nurani yang amat dituntut terutama pada bulan Ramadan.

Mereka yang menjadikan keinginan nafsu perut sebagai tunggangan akal ketika berbuka yang menyalahi kebiasaan pada bulan-bulan lain sebenarnya terpedaya dengan pujukan iblis. Rayuannya bertujuan menghilangkan barakah (berkat) ibadah puasa mereka, nikmat limpahan ketenangan daripada Allah s.w.t., kekhusyukan diri ketika bermunajat dan berzikir kepada-Nya.

Sepatutnya orang yang berpuasa mengurangkan kadar pemakanannya sehingga terserlah kesan puasa itu kepada dirinya. Kekenyangan adalah punca kelalaian, kealpaan, keras hati dan malas untuk taat kepada Allah s.w.t..Sabdanya: Takungan jelek yang dipenuhkan oleh manusia adalah kantong perutnya, memadailah baginya beberapa suapan yang dapat meneguhkan tulang belakangnya. Jika dia enggan maka berikanlah sepertiga (bahagian perutnya) untuk makanan, sepertiga kedua untuk minuman dan sepertiga terakhir bagi pernafasannya. (Riwayat Ahmad dan at-Tarmizi)Terdapat ulama yang mengungkapkan kata-kata berikut: “Sekiranya perutmu kenyang anggota-anggota lain akan lapar (akan menurut turutan nafsu) tetapi sekiranya perutmu lapar kesemua anggotamu akan kenyang.”

As-Salaf as-Soleh (mereka yang terdahulu) mengurangkan perkara kebiasaan dan dorongan diri serta memperbanyakkan amal ibadat pada bulan Ramadan secara khusus bahkan itulah adat mereka sepanjang masa;

7. Tidak menyibukkan diri dengan urusan duniawi pada bulan Ramadan, bahkan mengambil kesempatan bagi beribadat kepada Allah dan mengingati-Nya sebaik mungkin. Justeru, dia tidak melakukan perkara duniawi melainkan sekadar keperluan hariannya atau kepada mereka yang berada di bawah tanggungannya. Demikian yang selayaknya dilakukan pada bulan Ramadhan yang mulia ini sama seperti pada hari Jumaat yang sepatutnya dikhususkan bagi amalan akhirat;

8. Mempraktikkan amalan sunah seperti segera berbuka apabila masuk waktunya, berbuka dengan buah tamar (kurma) dan jika ia tiada memadailah dengan segelas air serta melambatkan makan sahur.

Nabi s.a.w. berbuka dahulu sebelum Baginda mengerjakan solat Maghrib. Sabda baginda: Umatku sentiasa berada dalam keadaan baik (berkat) selama mana mereka mempercepatkan berbuka (apabila masuk waktunya) dan melambatkan makan sahur. (Riwayat Bukhari dan Muslim);

9. Menyediakan makanan berbuka kepada orang yang berpuasa sekalipun dengan beberapa biji tamar atau segelas air. Sabda baginda s.a.w.: Sesiapa yang menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa baginya ganjaran seumpama pahala orang yang berpuasa tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya (orang yang berpuasa). (Riwayat al-Baihaqi dan Ibnu Khuzaimah)

10. Memenuhi malamnya dengan amalan sunat seperti solat terawih, witir dan sebagainya.

Adalah dinasihatkan kepada para imam supaya tidak mempercepatkan solat terawihnya seperti mana amalan kebiasaan di masjid dan surau.Perbuatan tersebut menjejaskan mutu ibadat solat tersebut kerana meninggalkan ‘wajib-wajib’ solat seperti meninggalkan tomakninah semasa rukuk dan sujud, mencacatkan bacaan al-Fatihah sebagaimana sepatutnya lantaran ingin kecepatan dalam mengejar waktu sehingga menyebabkan makmum di belakang tertinggal rukun-rukun penting dalam solatnya. Amalan terawih seperti itu adalah tidak sempurna dan berkurangan pahalanya.

Oleh itu berwaspadalah terhadap cara demikian dengan kembali mengamalkan ibadah solat seperti waktu-waktu lain, menyempurnakan kiam, bacaan al-Fatihah, rukuk, sujud, khusyuk, hadir hati dan semua peradaban solat dan rukunnya.

Bagi makmum pula disyorkan supaya sentiasa bersama imamnya sepanjang solat terawih itu sehinggalah selesai . Sabda Rasulullah s.a.w., Apabila seseorang menunaikan solat bersama imamnya sehinggalah imam itu (selesai dan) beredar, dikirakan untuknya (makmum) pahala kiam semalaman. (Riwayat an-Nasaei)



Tuesday, August 3, 2010

HIDUP UNTUK MEMBERI

Seorang umat Nabi Musa yang sangat miskin telah bertemu Baginda dan memohon agar Nabi Musa berdoaka kepada Allah supaya menjadikan dia kaya. Nabi Musa pun berdoa kepada Allah memohon umatNya itu dikurniakan kekayaan setelah selama ini hidup dalam kemiskinan yang amat sangat. Allah memberitahu Nabi Musa bahawa umur umatNya itu hanya tinggal 100 tahun dan Allah hanya akan kurniakan kekayaan untuk 50 tahun sahaja. Allah memerintah Nabi Musa bertemu umatNya dan bertanya samada dia mahu menjadi kaya 50 tahun pertama atau 50 tahun terakhir. Umat Nabi Musa tersebut memilih untuk menjadi kaya 50 tahun pertama kerana tak sanggup lagi untuk menjadi miskin.

Apabila Allah kurniakan kekayaan maka si miskin menjadi si kaya. Si kaya telah mendirikan sebuah gudang yang sangat luas dengan pintu yang sangat banyak. Gudang tersebut diisi dengan keperluan harian dan ditambah setiap hari. Si kaya telah memberi semua umat yang miskin untuk mengambil keperluan harian dengan syarat iaitu hanya boleh mengambil keperluan untuk hari tersebut dan masuk melalui pintu lain dan keluar daripada pintu lain.



Kekayaan si kaya terus bertambah dan dia terus memberi sehingga suatu hari barulah dia sedar bahawa tempoh 50 tahun yang dijanjikan Allah telah terlebih 5 tahun. Maka si kaya bertemu Nabi Musa dan bertanya mengapa Allah memberi kekayaan melebihi daripada janjinya. Maka Allah memberitahu kepada Nabi Musa bahawa DIA malu untuk menarik balik kekayaan si kaya kerana Allah hanya membuka 1 daripada 300 pintu rezeki kepada si kaya tetapi si kaya telah membuka beribu pintu rezeki kepada umat miskin yang lain.
Orang Alim ada berkata bahawa sedekah yang paling afdal adalah sewaktu kita merasa kedekut dan merasa tidak cukup dengan kurniaan Allah berbanding ketika merasa tidak memerlukan wang ataupun ketika harta melimpah ruah.
Hari ini manusia hilang kebahagian kerana sikap suka memberi semakin terhakis. Ramai yang menganggap dengan mendapat sesuatu mereka akan lebih berjaya dan bahagia dalam hidup. Kita sering terlupa hikmah yang diungkap menerusi kata-kata : “KITA MEMBINA HIDUP DENGAN APA YANG KITA DAPAT TETAPI KITA MEMBINA KEHIDUPAN DENGAN APA YANG KITA BERIKAN”.

Wednesday, July 28, 2010

10 GANGGUAN SYAITAN KETIKA SOLAT

Antara gangguan itu adalah:


1) Berasa was-was ketika melakukan takbiratul ihram
Saat membaca takbiratul ihram, ‘Allahu Akbar’, seseorang akan berasa ragu-ragu apakah takbir yang dilakukannya itu sah atau belum sah.

Sehingga dia mengulanginya sekali lagi dengan membaca takbir. Perasaan itu akan berterusan kadang-kadang sampai imam hampir rukuk.

Ibnu Qayyim berkata, “Termasuk tipu daya syaitan yang banyak mengganggu mereka adalah was-was dalam bersuci (berwuduk) dan niat atau saat takbiratul ihram dalam solat”. Was-was itu membuat mereka terseksa.

2) Tidak memberi tumpuan ketika membaca bacaan dalam solat.
Sahabat Rasulullah, Uthman bin Abil ‘Ash datang kepada Rasulullah dan mengadu, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya syaitan hadir dalam solatku dan membuat bacaanku salah.” Rasulullah menjawab, “Itulah syaitan yang disebut dengan khinzib.

“Apabila kamu berasakan kehadirannya, ludahlah ke kiri tiga kali dan berlindunglah kepada Allah. Aku pun melakukan hal itu dan Allah SWT gangguan itu dariku” (Hadis Riwayat Muslim).

3) Lupa jumlah rakaat yang dikerjakan
Abu Hurairah r.a berkata, “Sesungguhnya Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Jika seorang daripada kalian solat, syaitan akan datang kepadanya untuk menggoda sampai mereka tidak tahu berapa rakaat yang dikerjakan. Apabila seorang daripada kalian mengalami hal itu, hendaklah ia sujud dua kali (sujud sahwi) saat ia masih duduk dan sebelum salam, setelah itu baru mengucapkan salam.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

4) Hadirnya fikiran yang memalingkan tumpuan
Abu Hurairah berkata, “Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Apabila dikumandangkan azan solat, syaitan akan berlari seraya terkentut-kentut sampai ia tidak mendengar suara azan.

Apabila muazin selesai azan, ia kembali lagi dan jika iqamat dikumandangkan dia berlari. Apabila selesai iqamat, dia kembali lagi.

Ia akan selalu bersama orang yang solat seraya berkata kepadanya,’Ingatlah apa yang tadinya tidak kamu ingat!’ Sehingga orang itu tidak tahu berapa rakaat ia solat.” (Hadis Riwayat Bukhari).

5) Tergesa-gesa menyelesaikan solat
Ibnu Qayyim berkata: “Sesungguhnya tergesa-gesa itu datang daripada syaitan, kerana tergesa-gesa adalah sifat gelabah yang menghalangi seseorang untuk berhati-hati, tenang dan santun serta meletakkan sesuatu pada tempatnya.

Tidak ada ketenangan atau thuma’ninah. Pada zaman Rasulullah ada orang solat dengan tergesa-gesa. Akhirnya Rasulullah memerintahkannya untuk mengulanginya kerana solat yang ia kerjakan belum sah.

Rasulullah bersabda kepadanya, “Apabila kamu solat, bertakbirlah (takbiratul ihram). Lalu bacalah daripada al-Quran yang mudah bagimu, lalu rukuklah sampai kamu benar-benar rukuk (thuma’ninah), lalu bangkitlah daripada rukuk sampai kamu tegak berdiri.

Kemudian sujudlah sampai kamu benar-benar sujud (thuma’ninah) dan lakukanlah hal itu dalam setiap rakaat solatmu.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

6) Melakukan gerakan yang tidak perlu
Dahulu ada seorang sahabat yang bermain kerikil ketika sedang tasyahud. Ia membolak-balikkannya. Melihat hal itu, Ibnu Umar segera menegurnya selepas solat.

“Jangan bermain kerikil ketika solat kerana perbuatan itu berasal daripada syaitan. Tapi kerjakan seperti apa yang dikerjakan Rasulullah”. Orang itu bertanya, “Apa yang dilakukannya? “Kemudian Ibnu Umar meletakkan tangan kanannya di atas paha kanannya dengan jari telunjuk menunjuk ke arah kiblat atau tempat sujud. “Demikianlah saya melihat apa yang dilakukan Rasulullah s.a.w,” kata Ibnu Umar (Hadis Riwayat Tirmidzi).

7) Melihat ke kiri atau ke kanan ketika solat
Sedar atau tidak, jika seseorang itu melihat ke kiri atau ke kanan, itu akibat godaan syaitan yang menggoda. Kerana itu, selepas takbiratul ihram, pusatkan pandangan pada satu titik iaitu tempat sujud. Sehingga perhatian kita menjadi fokus dan dicuri syaitan. Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Aisyah beliau berkata, “Saya bertanya kepada Rasulullah hukum melihat ketika solat”. Rasulullah menjawab, “Itu adalah curian syaitan atas solat seorang hamba.” (Hadis Riwayat Bukhari).

Menguap dan mengantuk

Rasulullah bersabda bermaksud: “Menguap ketika solat itu daripada syaitan. Kerana itu, apabila kamu ingin menguap, tahanlah.” (Hadis Riwayat Thabrani).

Dalam riwayat lain Rasulullah bersabda, “Ada pun menguap itu datangnya daripada syaitan, hendaklah seseorang mencegahnya (menahannya) selagi boleh. Apabila ia berkata ‘ha…’ bererti syaitan tertawa dalam mulutnya” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

9) Bersin berulang kali ketika solat
Syaitan ingin mengganggu kekhusyukan solat dengan bersin sebagaimana yang dikatakan Abdullah bin Mas’ud, “Menguap dan bersin dalam solat itu daripada syaitan.” (Riwayat Thabrani).

Ibnu Mas’ud berkata, “Bersin yang tidak disenangi Allah adalah yang terjadi dalam solat sedangkan bersin di luar solat itu tetap disenangi Allah. Hal itu tidak lain kerana syaitan memang ingin mengganggu solat seseorang dengan pelbagai cara.”

10) Terasa ingin buang angin atau buang air
Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang daripada kalian bimbang apa yang dirasakan di perutnya apakah keluar sesuatu daripadanya atau tidak, janganlah sekali-kali ia keluar dari masjid sampai ia yakin mendengar suara (keluarnya angin) atau mencium baunya” (Hadis Riwayat Muslim).

Berbahagialah orang Muslim yang selama ini terbebas daripada pelbagai macam gangguan syaitan dalam solat mereka. Semoga kita semua dibebaskan Allah daripada gangguan berkenaan.

Bagi yang berasakan gangguan itu, sebahagian atau keseluruhannya, janganlah putus asa untuk berjihad melawan syaitan terkutuk.


Tuesday, July 27, 2010

Qiam Julai & Rehlah KRU Tuaran

Alhamdulillah, 24 Julai 2010 qiamullail bulanan KRU Tuaran telah pun terlaksana. 'Dakwah' tema pilihan qiam kali ini. Pasti sahaba-sahabat KRU begitu teruja untuk berdakwah selepas menghadiri qiam Julai ini. Nah! Apa lagi, buat persiapan bermula dari sekarang. Mantapkan ilmu dan tingkatkan skil. Jangan sampai kita terdakyah. Terima kasih kepada Abang Kholis dan Abang Fairuz yang sudi berkongsi ilmu dengan kami semua.

Keesokan hari, 25 Julai program diteruskan lagi dengan aktiviti rehlah. Matlamat untuk memupuk ukhuwwah yang sedia terjalin dan melihat bukan sekadar dengan mata kasar tetapi juga dengan mata hati.




Adik-adik cari apa tu...

Program Ku Kenal Ku Cinta Islam di Sabah & Kem Bestari Solat


Alhamdulillah, dua program yang telah dirancang di SMKT pada dua penghujung minggu berturut-turut berjalan lancar. Tarbiyyah yang dikutip melalui penglibatan dalam KRU menjadikan kami semakin cekap menguruskan sesuatu program. Penerapan 'betulkan niat' dan 'tanamkan keikhlasan' menjadi perisai setiap ajk melaksanakan tugas tanpa rungutan dan sifat malas.

11 Julai 2010 telah berlangsung Program Ku Kenal Ku Cinta Islam di Sabah anjuran Pergerakkan Puteri Islam Malaysia (PPIM), SMKT. Penyertaaan terbuka kepada semua pelajar Islam tingkatan 4-6 SMKT. Penceramah jemputan terdiri daripada Saudara Mohd. Fairuz Bend dan Saudara Mohd. Nadir al-Nuri Kamaruzzaman yang sekaligus menjadi moderator program.

 





ucapan pengarah program


16-17 Julai pula menyusul Kem Bestari Solat anjuran Persatuan Pelajar Islam, SMKT. Fokus kem kepada pelajar-pelajar tingkatan 1 dan 2. Penceramah terdiri daripada Ustaz Hafiz, Ustaz Rusdi, Ustaz Nazri dan Ustaz Jimmis. Sementara abang-abang dan kakak-kakak dari politeknik pula menjadi fasilitator. Kelembutan fasi yang disulami dengan ketegasan akhirnya berjaya meredahkan kenakalan adik-adik peserta

Slot 'Bersama KRU'

Ucapan Pengarah Kem

Terima kasih kepada semua pihak yang terlibat termasuk Pengerusi KRUTRN dan sahabat-sahabat KRU dari SMKB.

Wednesday, July 21, 2010

SIAPA KITA DI DEPAN-NYA....???

Siapa Kita didepanNya
Berhenti sejenak dan renungkan siapakah kita di depanNYA.


Allahuakbar, Allahuakbar...
Allahuakbar, Allahuakbar...

Subuhnya
di mana aku berada
masih enak dalam kelambu rindu
sambil berfoya-foya dengan waktu
masa bagaikan menderu
langkah tiada arah tuju
fikiran terus bercelaru
terlupa aku semakin di hujung waktu
siapa aku di depan Tuhan ku.

Zohornya
aku lebih memikirkan kelaparan
kehausan dan rehatku
aku lebih mementingkan tuntutan jawatanku
aku bertolak ansur dengan waktu
aku gembira membilang keuntungan
aku terlupa betapa besar kerugian
jika aku mengadaikan sebuah ketaatan
siapa aku di depan Tuhan ku.

Asarnya
aku lupa warna masa
cepat berubah bagaikan ditolak-tolak
aku masih dengan secawan kopiku
terlupa panas tidak dihujung kepala
aku masih bercerita
tentang si Tuah yang setia dan si Jebat yang derhaka
siapa aku di depan Tuhan ku

Maghribnya
aku melihat warna malam
tetapi aku masih berlegar di sebalik tabirnya
mencari sisa-sisa keseronokan
tidak terasa ruang masa yang singkat
jalan yang bertongkat-tongkat
ruginya bertingkat-tingkat
siapa aku di depan Tuhan ku.

Isyaknya
kerana masanya yang panjang
aku membiarkan penat menghimpit dadaku
aku membiarkan kelesuan mengangguku
aku rela terlena sambil menarik selimut biru
bercumbu-cumbu dengan waktuku
siap aku di depan Tuhan ku.

Kini aku menjadi tertanya-tanya
sampai bila aku akan melambatkan sujudku
apabila azan berkumandang lagi
aku tidak akan membiarkan Masjid menjadi sepi
kerana di hujung hidup ada mati
bagaimana jenazah akan dibawa sembahyang di sini
jika ruangku dibiarkan kosong
jika wajahku menjadi asing
pada mentari dan juga bintang-bintang.

SIAPA AKU DI DEPAN TUHANKU???

Sunday, July 11, 2010

Peristiwa Bulan Rejab

Pengertian Rejab
Rejab bermakna kebesaran atau kemuliaan. Ia juga membawa maksud bulan yang dibesarkan atau dimuliakan.
Masyarakat jahiliyyah menamakan bulan ini dengan bulan Rejab mereka memuliakan dan menghormati bulan ini dengan mengharamkan pertumpahan darah di bulan Rejab. Bagi umat Islam, kita memperingati dan memuliakan Rejab sempena dengan peristiwa besar yang berlaku kepada Rasulullah s.a.w iaitu peristiwa Isra’ dan Mi’raj.
Antara peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam bulan Rejab ialah :

1. Hijrah Pertama
Hijrah ke Habsyah (Ethiopia) berlaku kerana pihak musyrikin Mekah meningkatkan tekanan dan ancaman kepada Rasulullah s.a.w dan mereka yang beriman kepada Rasulullah s.a.w pada ketika itu. Ada di kalangan sahabat yang mengadu kepada Rasulullah s.a.w tentang derita yang mereka tanggung lalu Rasulullah s.a.w memerintahkan agar mereka berhijrah ke negeri Habsyah.
Tujuan hijrah ini adalah untuk menyelamatkan iman dan keselamatan diri di samping untuk mencari tapak baru untuk Islam bertapak dan menyusun langkah untuk agenda seterusnya. Diantara mereka yang berhijrah ke Habsyah ialah Saidina Othman r.a dan isterinya Ruqayyah anak Rasulullah s.a.w. Jumlah mereka adalah 14 orang termasuk 4 orang wanita. Habsyah dipilih kerana rajanya dikenali dengan toleransi dan sikap terbukanya.

2. Isra’ dan Mi’raj
Isra’ dan Mi’raj ertinya Rasulullah s.a.w dijalankan dari Mekah ke Baitulmaqdis di waktu malam dan diangkat ke langit bertemu Allah s.w.t untuk mengambil kewajipan solat 5 waktu dari Allah s.w.t .
Dalam menentukan tarikh bila berlakunya peristiwa ini, sebahagian ulama’ mengatakan pada 27 RabiulAkhir, sebahagian mengatakan pada 17 RabiulAwwal, sebahagian yang lain mengatakan pada 29 Ramadhan, ada yang mengatakan pada 27 Rejab dan ada juga ulama’ yang mengatakan selain daripada tanggal-tanggal yang telah disebutkan.Adapun yang terbanyak ialah golongan yang mengatakan pada tanggal 27 Rejab sekalipun tidak disertai dengan alas an yang kuat. Tahun berlakunya juga terdapat perselisihan pendapat ulama’.

3.Perang Tabuk
Tabuk adalah mengambil nama sempena nama satu tempat di Utara Semenanjung Arab di mana Rasulullah s.a.w dan 30 ribu tentera Islam berkumpul. Tidak berlaku pertempuran kerana tentera Rom telah melarikan diri kerana takut dan gerun dengan kekuatan dan kecekalan tentera Islam yang sanggup menghadapi pelbagai kesukaran.

4. Pembebasan Baitul-Maqdis
Baitulmaqdis telah dibuka pada zaman Saidina Umar Al-Khattab r.a di zaman pemerintahannya. Akibat kelalaian dan pepecahan umat Islam di zaman pemerintahan Abasiyah, Kristian (tentera Salib) telah melakukan serangan demi serangan keatas Baitulmaqdis dan akhirnya dapat menawan kota suci Baitulmaqdis setelah 500 tahun dikuasai oleh pemerintah Islam. Tentera Salib telah menduduki Baitulmaqdis hampir 60 tahun sebelum dibebaskan kembalioleh panglima Islam terkenal Solahuddin Al-Ayubi. Beliau telah menawan kembali Baitulmaqdis dari tangan tentera Salib pada hari Jumaat, 27 Rejab 583H. Dan pada tahun 1967 bersamaan 1387H Yahudi pila menawan Baitulmaqdis (Palestin) dan menamakan negara baru mereka dengan nama Israel.
5. Lahirnya Imam As-Syafie r.a
Nama sebenar Imam As-Syafie r.a ialah Muhammad bin Idris. Beliau lahir di Ghazah, Pelestin pada tahun 150H bersamaan 767 Masehi dalam bulan Rejab. Beliau adalah salah seorang dari empat imam mazhab yang besar dalam dunia fiqh. Malaysia mengamalkan mazhab As-Syafie. Diantara peniggalan Imam As-Syafie r.a yang menjadi rujukan sehingga sekarang ialah kitab Al-Umm.

SYAHID SELEPAS MENGUCAPKAN SYAHADAH

Suatu ketika tatkala Rasulullah s.a.w. sedang bersiap di medan perang Uhud, tiba-tiba terjadi hal yang tidak terduga. Seorang lelaki yang bernama Amar bin Thabit telah datang menemui Baginda s.a.w.. Dia rupanya ingin masuk Islam dan akan ikut perang bersama Rasulullah s.a.w. Amar ini berasal dari Bani Asyahali. Sekalian kaumnya ketika itu sudah Islam setelah tokoh yang terkenal Saad bin Muaz memeluk Islam. Tetapi Amar ini enggan mengikut kaumnya yang ramai itu. Keangkuhan jahiliyyah menonjol dalam jiwanya, walaupun dia orang baik dalam pergaulan. Waktu kaumnya menyerunya kepada Islam, ia menjawab, "Kalau aku tahu kebenaran yang aku kemukakan itu sudah pasti aku tidak akan mengikutnya." Demikian angkuhnya Amar.

Kaum Muslimin di Madinah pun mengetahui bagaimana keanehan Amar di tengah-tengah kaumnya yang sudah memeluk Islam. Ia terasing sendirian, hatinya sudah tertutup untuk menerima cahaya Islam yang terang benderang. Kini dalam saat orang bersiap-siap akan maju ke medan perang, dia segera menemui Rasulullah s.a.w. , menyatakan dirinya akan masuk Islam malah akan ikut berperang bersama angkatan perang di bawah pimpinan Rasulullah s.a.w. . Pedangnya yang tajam ikut dibawanya.

Rasulullah s.a.w. menyambut kedatangan Amar dengan sangat gembira, tambah pula rela akan maju bersama Nabi Muhammad s.a.w.. Tetapi orang ramai tidak mengetahui peristiwa aneh ini, kerana masing-masing sibuk menyiapkan bekalan peperangan. Di kalangan kaumnya juga tidak ramai mengetahui keIslamannya. Bagaimana Amar maju sebagai mujahid di medan peperangan. Dalam perang Uhud yang hebat itu Amar memperlihatkan keberaniannya yang luar biasa. Malah berkali-kali pedang musuh mengenai dirinya, tidak dipedulikannya. Bahkan dia terus maju sampai saatnya dia jatuh pengsan.

"Untuk apa ikut ke mari ya Amar?" Demikian tanya orang yang hairan melihatnya, sebab sangka mereka dia masih musyrik. Mereka kira Amar ini masih belum Islam lalau mengikut sahaja pada orang ramai. Dalam keadaan antara hidup dan mati itu Amar lalu berkata, "Aku sudah beriman kepada Allah s.w.t. dan Rasul-Nya, lalu aku siapkan pedangku dan maju ke medan perang. Allah s.w.t. akan memberikan syahidah padaku dalam waktu yang tidak lama lagi." Amar meninggal. Rohnya mengadap ke hadrat Illahi sebagai pahlawan syahid. Waktu hal ini diketahui Rasulullah s.a.w. , maka Baginda s.a.w. pun bersabda,: "Amar itu nanti akan berada dalam syurga nantinya." Dan kaum Muslimin pun mengetahui akhir hayat Amar dengan penuh takjub, sebab di luar dugaan mereka. Malah Abu Hurairah r.a sahabat yang banyak mengetahui hadith Rasulullah s.a.w. berkata kaum Muslimin, "Cuba kamu kemukakan kepadaku seorang yang masuk syurga sedang dia tidak pernah bersyarat sekalipun juga terhadap Allah s.w.t.."

"Jika kamu tidak tahu orangnya." Kata Abu Hurairah r.a lagi, lalu ia pun menyambung, ujarnya, "Maka baiklah aku beritahukan, itulah dia Amar bin Thabit." Demikianlah kisah seorang yang ajaib, masuk syurga demikian indahnya. Ia tidak pernah solat, puasa dan lain-lainnya seperti para sahabat yang lain, sebab dia belum memeluk Islam. Tiba-tiba melihat persiapan yang hebat itu, hatinya tergerak memeluk Islam sehingga ia menemui Rasulullah s.a.w.. Ia menjadi Muslim, lalu maju ke medan perang, sebagai mujahid yang berani. Akhirnya tewas dia dengan mendapat syahadah iaitu pengakuan sebagai orang yang syahid. Mati membela agama Allah s.w.t. di medan perang. Maka syurgalah tempat bagi orang yang memiliki julukan syahid. Rasulullah s.a.w. menjamin syurga bagi orang seperti Amar ini.

Sunday, June 20, 2010

Aku Tidak Mahu Membebankan...

Ketika Nabi Muhammad mengimankan solat pada suatu hari, beliau kelihatan seperti sukar melakukan pergerakan. Ini menimbulkan tanda tanya dan kerisauan di kalangan sahabat yang menjadi makmum. Mereka tidak dapat solat dengan khusyuk dan merasa terganggu. Setiap kali Nabi bergerak, kedengaran bunyi mengerutup seperti sendi-sendinya bergesel antara satu sama lain.

Umar yang risau melihat keadaan itu terus bertanya setelah mereka selesai solat. “Wahai Muhammad, kami perhatikan seolah-olah tuan sedang menanggung penderitaan yang amat berat sekali. Tuan sakitkah?”

“Tidak, Umar” jawab Nabi. “Alhamdulillah, aku sihat dan segar.” Namun Umar tidak berpuas hati dengan jawapan itu.

“Kalau sihat, mengapa setiap kali tuan menggerakkan badan, kami dengar seolah-olah sendi tuan bergesel. Kami yakin bahawa tuan sedang sakit.”

Tetapi Nabi Muhammad tetap mengatakan tiada apa-apa yang perlu dirisaukan. Namun setelah didesak berkali-kali, akhirnya Nabi Muhammad mengangkat jubahnya. Para sahabat terkejut kerana perutnya begitu kempis dan di liliti sehelai kain berisi batu kerikil bagi menahan rasa lapar. Batu-batu itulah yang mengeluarkan bunyi setiap kali Nabi Muhammad menggerakkan tubuhnya.

“Wahi Muhammad, adakah apabila tuan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak dapat menyediakannya?” Umar bertanya lagi dengan suara penuh belas kasihan kerana khuatir mereka tidak dapat menyempurnakan permintaan Nabi.

“Tidak sahabatku” jawab Nabi Muhammad.

“Aku tau kamu sanggup lakukan apa saja untukku. Tetapi apakah yang akan ku jawab di hadapan Allah nanti apabila aku sebagai pemimpin menjadi beban kepada umatNya?”

Kemudian Nabi menyambung, “Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah daripada Allah buatku agar umatku tiada yang kelaparan di dunia ini, lebih-lebih lagi di akhirat kelak.”
 
Renung-renungkan dan selamat beramal.

Monday, June 7, 2010

QIAM MEI KRU TUARAN: Hidup Matiku Kerana Allah


Alhamdulillah, Qiamullail bulan Mei KRU Tuaran telah pun berlangsung pada 22-23 Mei 2010 di Masjid An-Nur, Tuaran. Sahabat-sahabat KRU yang sentiasa mendambakan kasih Ilahi tidak melepaskan peluang untuk menghadirkan diri walau diwarnai dengan pelbagai 'kesibukan'. Semua berusaha untuk istiqamah. Abang-abang dan kakak-kakak PSS tidak ketinggalan turut menghadiri program ini untuk memantau dan membimbing kami.


Kuliah maghrib kali ini dikendalikan sendiri oleh Pengerusi PSS Tuaran sebelum pergi 'melancong' selama sebulan bermula penghujung Mei ini ke Negeri Kedah Darul Aman.

Sementara slot ceramah bertajuk 'Hidup Matiku kerana Allah' dikupas mulus oleh Ustaz Rusdi. Antaranya, mengutarakan kelebihan golongan yang sedikit. Ustaz juga memuatkan kisah kehebatan Saiyidina Umar yang apabila melalui sesuatu kawasan syaitan-syaitan akan melarikan diri. Suatu ketika Saiyidina Umar melintasi sekumpulan kanak-kanak yang sedang bermain, tiba-tiba semua lari bersembunyi kecuali seorang. Kanak-kanak tersebut menegaskan dia tidak lari kerana sedang memikirkan sesuatu perkara. Sahabat-sahabat yang tidak dapat datang qiam mahu tahu apakah perkara yang sedang difikirkan oleh kanak-kanak tersebut? Rupakannya sebelum pergi ke tempat permainan kanak-kanak tersebut telah memerhatikan emaknya yang sedang memasak menggunakan kayu api. Sewaktu hendak menghidupkan api emaknya menggunakan kayu-kayu kecil dahulu sebelum kayu besar. Pemerhatian tersebut mendatangkan ketakutan dan kegerunan terhadap kanak-kanak tersebut andainya nyalaan api neraka dimulakan dengan kanak-kanak yang kecil sepertinya. Alangkah jauhnya pandangan kanak-kanak tersebut. Ayuh sahabat-sahabat KRU semua, kita contohi kanak-kanak tersebut.
Manakala sesi usrah gabungan diselitkan modul 'baling batu'. Riadah kali ni juga sangat menarik dan penuh dengan unsur pengajaran.

Nantikan Qiam Jun KRU Tuaran!!!! 26-27 Jun 2010.

Dengar khabar sahabat-sahabat KRU KM pun buat Qiam juga pada tarikh yang samakan?????

Halaqah Al-Mulk

Ahli cilik KRU Tuaran